Minggu, April 11, 2010

Bridging ITB 2009 part 2

Akhirnya tiba juga saat yg tidak dinanti-nanti, hari Minggu, tanggal 7 Juni 2009 pukul 19.00, gw udah siap-siap dari rumah bawa motor kawasaki ijo (biar dikira ninja, haha) dengan tas koper besar dibelakang, hari itu deg-degan bgt. awalnya gw ngira pasti di sana malem-malem di asrama bakal dikumpulin anak bridging yang co sambil bawa koper yang besar-besar dan di absen sambil pembukaan bridging makanya gw gak mau telat. eh, taunya udh nyampe sana keadaannya masi sepi-sepi aja gak ada ritual khusus yg dilakukan panitia bridging, gak ada satupun petugas bridging yang mengawasi keadaan asrama, gak ada yang ngabsen, yang ada hanya satpam rondaan yang duduk" di pager, bapa dan ibu kantin, orang yang ngurus asrama, senior yang tinggal disana, dan beberapa anak bridging. Hah..lega rasanya ngeliat keadaan asrama kayak gitu, tanpa pengawasan khusus, rasanya gak ada beban, tidak seperti yng dibayangkan sebelumnya, kata temen" gw bakal kayak penjara, terisolasi dari dunia luar, gak boleh keluar malem, harus belajar mulu, gak bisa MSK, kalo boker dicebokin (wussshh NYASAR..!!) haha.. keliatan bgt temen" gw suka nonton acara AFI yang bagian diarynya.

Abis nyimpen motor gw langsung melangkah PD menuju D4, sambil bawa tas koper hitam yg bisa ditarik, pake topi hitam, jaket hitam, sama tas ransel di perut (prasaan kyak orang yang ngebom ritz carton..:p). Oh iyah sebelumnya gw udah minjem kunci dulu ke front office, soalnya duplikat kuncinya masi di agung, yang sebelumnya gw nelpon dia lagi makan di gelap nyawang (siang aja udh gelap apalagi malem"). gw udah didepan pintu D4 dan bersiap-siap ngebuka pintu kamar gw dalam mengawali bridging ini, pas gw masukin tuh kunci kok gak bisa di buka ya?? beeuh, taunya c agung lupa ngunci pintunya, y udah gpp paling barang" c agung ini yang ilang kalo ada maling, hehe..! Huft, langsung gw beresin barang" gw dan jalan"gak jelas di kamar nungguin c dwiki ma agung datang, saat itu prasan gw gak enak, rasanya beda, gw males adaptasi lagi, langsung udah cuci kaki gw tiduran sebentar ngelamun apa aja yg bakal gw alamin 7 minggu ke depan, yang ada di pikiran gw itu cuman pengen cepet" selesai dan dapet diterima di STEI. Di sbelah kanan gw tempat tidur si agung yang udh dateng dari maghrib dan meja belajarnya udah lengkap dg pernak-pernik kaya di rumah sendiri, spraynya udah diganti sama spray TNI-AL, buku-bukunya udah lengkap dari latihan soal sampe buku toefl, dsebelah kiri gw ada tempat tidur dwiki, masi kosong soalnya belum dateng.

Gak lama kemudian ortu gw nelpon dan udh ada di gerbang depan, critany mau liat kondisi asrama sambil pamitan. Langsung gw ajak ke kamar, ternyata di kamar udh ada dwiki sama ortunya juga, wuuiidiii kpan datengnya dia? udah ah pokonya ceritanya gtu aj. Dan ending nya udah ketebak, orang tua kita berdua balik sambil dadah" dan kita berdua di tinggal di asrama, sepertinya smuanya berjalan begitu lambat. Udah gtu pas kita berdua lagi ngapain ya.. si agung dateng dan meramaikan suasana, dia pokonya yg bisa mencairkan suasana di awal-awal bridging ini. Klo gak salah kita sempet solat berjamaah dulu, agung imamnya, udah gtu masing-masing langsung ngaji (wuuuiih rajin bgt ya kami...) di tempat tidur masing-masing. Abis itu kita nunggu" temen skamar kita lagi yang belum dateng, dia Rex dan Ferzy. Sambil ngisi waktu, gw nonton TV di hape gw yang ada tv-nya, agung ama dwiki gak tau ngapain.., mau belajar, bingung mau belajar apa.

Jam udah nunjukin pukul 22:00, kedua temen kita belum juga datang, setengah jam kemudian agung udah tidur, gw ma dwiki gak bisa tidur, gw dengerin radio dan dwiki masi ym-an, pokonya saat" itu waktu terasa berjalan begitu lambat bgt, pengen rasanya cepet pagi terus bangun, ke kampus, belajar, terus begitu sampai minggu ke 7 sampe bridging pun selesai. gw paksain tidur dengan memejamkan mata, tapi masi tetep aja gak tidur-tidur. Sampai akhirnya ada ketokan pintu, took..took.. yang ngebangunin gw, langsung gw beranjak dari ranjang dan ngebuka pintu ternyata Rex datang, gw kaget soalnya dia datang pake baju formal kemeja putih, rompi hitam dan dasi kupu-kupu, dikirain ada pelayan asrama yang bakal nyediain servis malam bagi yang tinggal di asrama, hihihi. Dia dianter sama ayahnya. Pas gw tanya ternyata dia baru balik dari promnight-nya di Tangerang. Rex pun nempatin ranjang yang bersebrangan ma gw, dwiki juga ikut bangun, tapi agung engga, gw ma dwiki ngobrol-ngoobrol dikit sama rex, ngga lama kemudian tanpa di sadari kita pun tidur. tapi kemana ferzy ??